Sate Klathak

sate klathak

Kalau anda penggemar sate, sate yang satu ini sayang sekali untuk di lewatkan. Lha, berhubung saya ini orang Blora asli (bangga banget nih…) yang terkenal dengan julukan kota sate, saya juga sangat mania dengan makanan yang namanya sate. Sebetulnya saya suka dengan sate ayam cuman kalau di kasi yang lainnya juga kaga nolak sih (rakus banget sih…). Kalo sate ayam sih, sate Blora-lah yang jadi favorite saya ngga ada yang bisa ngalahin deh. Nah kalau sate sapi, deretan warung di daerahnya mbak Ika (Ungaran, Semarang) uenake poll…

Kalau sate kambing ada beberapa tempat yang menurut saya enak dan ngga ‘prengus’ yaitu di pojok jalan raya Mandiraja, Banjarnegara dan Pak Sumo, Madiun. Tapi ternyata ada satu sate kambing terkenal dan lokasinya di Jogja. Lho lah malah di kota yang saya tinggali selama 14 tahun ini, saya ngga tau tentang sate kambing ini sampai seorang sahabat saya menyarankan saya mencicipi sate kambing satu ini.

Lalu saya tanya dimana lokasinya? Dia bilang kalo mau yang asli ke Jejeran, Plered (walah jauh banget dari rumah saya sayang ada di Jogja utara) terus dia bilang kalo mau yang ‘cover version’ ada di Jl. Kaliurang tepatnya di sampingnya gedung Graha Sabha Pramana UGM.

Langsung dah semalam langsung sana. Dan saya penasaran koq di sebut sate klathak itu kenapa? Ternyata sate kambing itu hanya di celupkan di cairan yang sudah berisi garam dan merica jadi ketika di bakar memang ada suara thak..thak… makanya di sebut sate klathak.

Ada satu yang menarik, sate yang biasa kan di bakar di tusuk dengan lidi dari bambu, kalo sate klathak di tusuk dengan jeruji ban sepeda! Saya pertama bingung, apa itu maksudnya, ternyata dengan teknik begitu, matang daging bisa sampai dalam. Cuman liatnya itu udah bayangin sepeda-nya dulu hehehehe

Karena waktu itu ramai sekali, saya ngga kebagian tempat duduk dan akhirnya saya memutuskan untuk membungkus dan makan di rumah saja. Nah kalau di bawah kerumah di warung sate ini, sate pesanan saya ngga di tusuk dengan jeruji tapi dengan tusuk bambu seperti biasa.

Setelah di rumah saya buka dan ternyata di dalam ‘paket’ nya itu ada kuah gulai-nya. Rasanya? Ya, ada sensasi beda karena biasa kan sate kambing di celup ke kecap atau sambal kacang eh ini cuman dengan garam.  Dagingnya juga empuk (tapi kalau ini kali ngga istimewa ya, karena banyak sate kambing yang empuk juga). Rasanya pasti asin-asin gitu dan bercampur dengan kuah gulainya itu.

Harganya Rp.12.000 (ya agak mahal sih bagi kantong pegawai biasa seperti saya ini), dapat sate kambing 3 tusuk (dikit amat ya?), nasi putih dan kuah gulai.

Tertarik? beli aja ke Jl. Kaliurang, pasti gampang koq nemuinnya karena ada tulisannya besar SATE KLATHAK ASLI JEJERAN…

Artikel-artikel Yang Berhubungan Dengan Artikel Ini

6 Komentar

Ayam Khas Klaten | Edi Susanto dot Com  on January 30th, 2009

[…] mataram dan di seberang jalan barat Graha Sabha Pramana hanya berjarak 100 meter ke utara dari sate klathak yang pernah saya […]

ika  on March 21st, 2009

hah?? 3 batang doang gituh harganya 12000? alamaak mahal sekali pak

Bart. Edi  on March 21st, 2009

@ika: Iya sis, satu menit abis… huehehehe

Nuno  on November 18th, 2011

Bagi yang suka sate, mapir aja di jejeran, tepatnya jalan imogiri timur, perempatan ringroad terminal giwangan keselatan, disitu banyak sekali penjual ada sekitar 200 pedagang sate sepanjang jalan, ga percaya hitung sendiri.
Nuno´s last blog post ..Workshop 2011

hari  on April 3rd, 2012

Paling enak di Jejeran jalan Imogiri timur. Sate Pak Untung barat jalan sebelum POM bensin. tapi kalau malam udh habis buka jam 12.00

Nia  on May 27th, 2015

Sate klathak enak 😀
Nia´s last blog post ..Diet Paleo

Berikan opini anda tentang artikel ini

CommentLuv badge